Langsung ke konten utama

Buku Antologi "Perjalanan Waktu"

OPEN ORDER 
Perjalanan Waktu 
karya Nadia K. Putri, dkk. 
Segala yang bernyawa di alam ini seolah adalah sebuah siklus: lahir, hidup, mati. Suatu detik ada yang mati, tetapi detik yang sama ada yang lahir. Sepintas lalu seakan lumrah saja, tapi jika ditilik ada makna yang bukan biasa saja. Apa yang bisa dimaknai dari kelahiran? Bagaimana baiknya mengisi kehidupan? Hikmah apa dari peristiwa kematian? Mengapa perlu menilik semua itu? Maka jawabannya hadir dalam kisah yang disajikan di buku ini. 
Kisah dan renungan dari 14 penulis yang akan menambah wawasan dan memancing imajinasi. Dirangkai dengan rasa dari hati, sehingga mengasa menjadi jembatan menuju rasa dalam hati. 
Spesifikasi Buku Judul : Perjalanan Waktu  Penulis : Nadia K. Putri, Raubiyal Maulad, Wienarieska, Yunita Lusiyana, Nurul Fitriani Salim, Indrimai, Rizna Maria Hidayah, Nur Indah, Pandan Arum Ayu Darmayanti, Westri Purwita, Putri Utami Dewi Ningtyas, Lucky Fitriana, Eka Mauliana Diastuti, Ghea Herdhyta Maesarani  Penerbit…

Tips Menulis Diary

Menulis buku harian, susah-susah gampang. Loh kenapa?

Menulis buku harian pada dasarnya menulis segala aktivitas, perasaan, dan kejadian yang kita lihat hari ini. Sebagian besar orang-orang menuliskan perasaan dan kejadian dalam buku harian untuk mengingat momen yang pernah dialami. Dalam buku diary, banyak tumpahan perasaan dan kata-kata, kadang juga bekas tetesan air mata yang mengering. Loh loh, hehe.

Lalu, bagaimana menulis buku harian yang mudah?

1. Beli buku harian
Boleh dari buku catatan, kumpulan kertas binder, buku catatan kecil, atau media menulis apapun yang tidak bisa dijangkau oleh orang lain.

2. Catat!
Apapun, bisa perasaan, kejadian, pandangan hidup, pendapat, kritik, dan sebagainya. Bebas. Ini berguna untuk melatih kepekaan kamu di lingkungan sekitar. Juga, melatih menulis dengan berbahasa yang baik dan benar. Tapi, perlahan-lahan loh.

3. Buku harian mobile
Bukan berarti buku harian ditulis di gadget atau smartphone kamu ya. Maksudnya, bawa buku harian yang kecil atau mudah dibawa tadi kemanapun. Selipkan dalam saku kemeja, kantung celana, maupun ranselmu. Bisa juga loh ditulis dalam gadget atau smartphone. Tetapi, bukankah lebih menyenangkan menyeimbangkan otak dan tangan agar lebih sehat tanpa radiasi?

4. Baca buku
Baca buku berguna untuk menambah perbendaharaan kata. Misalnya, ketika kamu stuck atau kehilangan ide menulis, kamu tidak perlu panik menggunakan kata apa yang paling bisa mewakili isi hatimu. Tidak perlu membolak-balik kamus besar bahasa, kalau kamu sering membaca buku apapun.

5. Tetap menulis!
Menulislah selalu! Meskipun kamu sibuk, tetapi menulis buku harian dalam 100, 200, atau berapa katapun akan membuatmu terbiasa menulis efektif dengan bahasa kritis. Nantinya, akan berefek pada menulis esai.

6. Semangat!
Menulis banyak manfaatnya loh!



Tulisan ini di-posting ulang dan dikembangkan dari Between Girl and Woman. Yuk kunjungi! Jangan komentar dan follow yaa :)

Terima kasih :D

Komentar

  1. Aku bawa buku tulis tapi cuma buat nyatet budget wkwk males nulis diary panjang-panjang. Lebih sering nulis diary di notes di hape XD

    BalasHapus

Posting Komentar

Sering Dikunjungi

Mulai Aja Dulu di BandLab

Terowongan Kendal Sudah Berubah, Yuk Naik MRT!

ZAP Rawamangun Pindah Lokasi, Tenang, Kliniknya Ada Dimana-mana Kok

Eksperimen di Adobe Spark

Nadia K. Putri

Mari Berkawan